Archive for April, 2009

KERETA

Posted: April 9, 2009 in pikir-pikir
2533867893_23dbf0fe911

penat menunggu bola tak sampai-sampai

“Kita ni, kalau nak tumpang kereta orang, biarlah kita yang tunggu orang. Bukannya orang tunggu kita.”, kata ibuku.

Inilah yang selalu di ulang-ulang oleh ibuku sekiranya kami ingin menumpang orang untuk ke mana-mana sahaja. Semuanya berlaku semasa aku berada di sekolah rendah. Masa tu keluarga aku tidak mempunyai pengangkutan sendiri dan terpaksa menaiki bas seperti kebanyakan keluarga yang lain. Cumanya apabila berlaku kecemasan dan untuk ke tempat-tempat yang tiada jaringan bas, terpaksala kami menumpang kenderaan orang. Maka terpaksalah aku mandi dan bersiap-siap awal dari masa yang dijanjikan. Memang setiap kali nak tumpang kereta orang aku dileter oleh ibuku kerana selalu lambat bersiap.

Namun kini, barulah aku tahu betapa pentingnya apa yang ibuku sampaikan. Itu semua adalah nilai-nilai yang perlu kita ada dalam menghadapi kehidupan ini. Iyalah, mana mungkin orang yang kita ingin mengharapkan bantuan terpaksa pula menunggu dan bersusah payah untuk kita. Padahal kita tak ambil pot(BUAT TAK KESAH). Nak awal ke nak lambat ke. Ikut suka hati kita. Dan senang-senang sahaja kita mengatakan, dah memang orang Melayu. Tambah-tambah pulak belajar di Negara Mesir. Bertambah-tambah lambatla. “ sori-sori. Asif jiddan.Aku lambat. Dah lama tunggu ke? Sian kat korang” “ takpa-takpa. Tak lama sangat pun menunggu.” Memang patutla meminta maaf. Dan memang patutla kita memaafkan. Tetapi sehingga bila dialog-dialog seperti ini harus berterusan. Adakah ia satu amalan yang baik. Apabila berjanji tentang masa, ingatlah tak semua mempunyai masa yang lapang. Masing-masing ada kerja yang perlu dibuat dan diselesaikan. Janganlah kita menjadi beban kepada orang lain dek kerana sikap lambat kita. Dan tak sayugia seorang yang bakal menjadi doctor tidak berjaya untuk mendidik dirinya menepati waktu. Semoga aku dan kita semua berjaya dalam menepati waktu. Biarlah kita yang menunggu orang bukan orang lain menunggu kita. Tapi kalau ada hal-hal yang boleh dielakkan. Semua orang terpaksalah memahami. “ jadilah seorang yang memahami orang lain tanpa mengharapkan orang lain memahami kita” insyaALLAH.

DOC

Posted: April 7, 2009 in pikir-pikir

Pada satu pagi di sebuah sekolah rendah.

“ Hari ni cikgu nak tanya kamu semua satu soalan. Apa cita-cita kamu semua apabila sudah besar nanti?”, tanya cikgu Lia.

Di sebuah kelas tingkatan 3.

“ Hang nak masuk sekolah apa lepas ni? MRSM ataupun SBP?”

Selepas keputusan SPM.

“Kamu nak amik bidang apa Man, perubatan ke arkitek?” tanya Puan Zarina.

Semasa minggu orientasi untuk pelajar-pelajar PERUBATAN.

“WHAT KIND OF DOCTOR THAT YOU WANT TO BE, WHEN YOU GRADUATE LATER”, ask PROF AKMAL.

Ya. Doktor jenis apakah yang anda ingin jadi selepas anda graduasi nanti? Ataupun, manusia jenis apakah yang anda ingin jadi apabila umur anda mencecah 30-an nanti? Semua pelajar perubatan mengimpikan dirinya menjadi seorang doktor yang baik, cekap, bijak mendiagnose penyakit, dapat membantu orang ramai dan menyumbang kepada masyarakat. Namun begitu, adakah sikap dan perbuatan anda semasa menuntut ilmu perubatan ini memungkinkan anda menjadi seorang doctor yang ideal? Marilah kita sama-sama muhasabah diri sendiri dan bertanya kembali, apa tujuan kita mengambil bidang perubatan ini.

Sekiranya sebelum ini, kita pernah meniru dalam peperiksaan. Kita bertaubat dan berjanji tidak mengulanginya lagi. Sekiranya sebelum ini kita selalu ponteng kuliah, marilah kita kuatkan diri dan ke kuliah. Seandainya sebelum ni kita selalu tidur dalam kuliah, kita cuba membuka mata sedaya mungkin. Seandainya keputusan peperiksaan kita kurang memuaskan, kita cuba lagi dan berusaha bersungguh-sungguh untuk peperiksaan yang akan datang. Sekiranya sebelum ini, kita mementingkan diri dan suka mengharapkan orang lain, kita buang sikap itu. Sekiranya sebelum ini kita sukar untuk membayar yuran persatuan dan tabung kasih sayang, tanpa perlu diminta kita membayarnya. Sekiranya sebelum ini kita malas membuat kerja-kerja di rumah dan selalu mengharapkan orang lain, kita ubah sikap itu. Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib kita melainkan kita sendiri mengubahnya dengan izin ALLAH. InsyaALLAH.

Nak jadi yang mana satu?

2031107541_d799f0128c88be5e04c9f457a8